Wartawan Tolak Keputusan Presiden
Joko Widodo Batal Ke Cikarang
Penulis: Rilis wartawan | Kamis, 31 Januari 2019 | 15:54 WIB Dibaca: 272 kali

Ilustrasi penolakan keputusan Presiden RI yang memberikan Remisi bagi pelaku pembunuhan Jurnalis di Indonesia

CIKARANG- Presiden RI, Joko Widodo batal melanjutkan kegiatan kunjungannya di Kabupaten Bekasi, untuk melakukan pertemuan dengan pengusaha dan pelaku UKM di Holiday Inn Cikarang, setelah melaksanakan kegiatan Panen Raya Udang Vaname di Muaragembong, Kabupaten Bekasi, pada Rabu (30/1/2019).

Pembatalan kunjungan Presiden RI tersebut dikabarkan adanya penolakan dari Wartawan Kabupaten Bekasi, karena hingga saat ini Joko Widodo belum juga mencabut Keppres Nomor 29 tahun 2018.

Pasalnya, Keppres tersebut yang memberikan remisi terhadap I Nyoman Susrama selaku terpidana kasus pembunuhan jurnalis Radar Bali (Jawa Pos Group) AA Gde Bagus Narendra Prabangsa.

Perwakilan wartawan, Ahmad Arfan mengatakan, pihaknya menolak kedatangan Jokowi bukan berarti menolak kunjungannya, namun yang ditolak Keputusan Presiden. Lantaran, Jokowi tidak memberikan keadilan bagi wartawan, dengan memberikan remisi terhadap pembunuh.

"Tugas Presiden Joko Widodo sudah bagus, bekerja demi rakyat. Namun, kalau urusan hukum biarkan penegak hukum," kata Arfan.

Arfan yang juga wartawan Jawa Pos Group, mengatakan, sangat menolak pemberian remisi tersebut. Dijelaskan dia, pemberian remisi sebagai wujud cerminan ketidakadilan bagi seluruh insan pers di Indonesia.

"Pemberian remisi juga merupakan penodaan terhadap kebebasan pers," jelas Arfan, wartawan Harian Karawang Bekasi Ekspres (Jawa Pos Group).

Sementara itu, wartawan Radar Bekasi (Jawa Pos Group), Andi Mardani menjelaskan, jika kasus yang dialami oleh Prabangsa merupakan satu dari banyak kasus pembunuhan jurnalis di Indonesia. Apalagi, tidak banyak kasus pembunuhan terhadap jurnalis yang telah berhasil diusut, sementara itu, terdapat delapan kasus lainnya yang belum tersentuh hukum.

Ke delapan kasus tersebut diantaranya Pembunuhan terhadap Fuad M Syarifuddin wartawan Bernas Yogya (1996), Herliyanto wartawan lepas Harian Radar Surabaya (2006), kematian Ardiansyah Martrais wartawan Tabloid Jubi dan Merauke TV (2010), dan kasus pembunuhan Alfrets Mirulewan wartawan Tabloid Mingguan Pelangi di Pulau Kisar Maluku Barat Daya (2010).

"Kasus Prabangsa ini diproses hukum dan pelakunya divonis penjara seumur hidup. Delapan orang lain yang terlibat juga dihukum 5-20 tahun. Namun kini Presiden Joko Widodo memalui Kepres memberikan keringanan hukuman kepada Susrama. Oleh karenanya, kami menyatakan sikap," terangnya.

Ditambahkan Jiovanno wartawan Harian Cikarang Ekspres (Jawa Pos Group) menerangkan, jika pemberian remisi yang dilakukan oleh Presiden merupakan langkah yang buruk. Menurutnya, alasan kemanusiaan dan perubahan perilaku yang lebih baik, jangan sampai membuat Presiden tergesa-gesa dalam memberikan remisi.

"Kalau alasan kemanusiaan dan adanya perubahan perilaku yang lebih baik, dan penjara akan penuh kalau tidak ada remisi. Saya pikir, kenapa presiden tidak usut tuntas saja kasus-kasus yang menimpa jurnalis yang belum bisa diusut tuntas," terangnya.

Menurut Jio, pemberian remisi sangat mengancam kemerdekaan pers, karena tidak menutup kemungkinan jika kasus-kasus terhadap jurnalis yang lain akan mengalami impunitas.

"Selain kepada jurnalis, banyak kasus-kasus pelanggaran HAM yang tidak dipedulikan oleh Presiden. Kenapa presiden baik banget sama seorang pembunuh dari Bali itu," tandasnya.***

*
[ Kembali ]
Berita Lainnya
Kapolres Pelalawan,
AKBP Indra Wijatmiko Berhasil Tangkap Pembunuh Mandor PT. MUP
Alergi Terhadap Orasi Korupsi
Bupati Tapsel Manfaatkan Satpol PP Bungkam Mahasiswa
Cakades Lahusa I Kecamatan Lahusa Kab.Nisel
Arlianus Hulu Diduga Menggunakan Ijazah Palsu
APBDes 2017-2018 Diselewengkan
Kades Sungai Solok Ditahan Penyidik Tipikor Polres Pelalawan
Hipatios Wirawan :
Jangan Tebang Pilih Tangani Masalah Prostitusi
20:58 Ketua ICMI, Eric Suhenra Pertanyakan Kehadiran Adi Sukemi-M.Rais Setiap Penyerahan BLT-DD
04:55 Adi Sukemi ST,MM: Baca Dulu Fungsi Anggota Dewan Baru Bertanya
19:11 Eric Suhenra,S.I.Kom Pertanyakan Kinerja Anggota DPRD Riau Asal Dapil Siak-Pelalawan
15:39 H.Syafrizal,SE: Ada Politik Terselubung Pilkada Desember 2020
20:12 Pranseda S,SH: Pemangkasan Dana Publikasi di Dewan Mengundang Kekecewaan Media
01:45 H.Anton S. S.Ud: Jangan Jadikan Momen Penyerahan BLT-DD Covid-19 Alat Pilkada 2020
18:50 Samsul Bahri Sayangkan Pemangkasan Dana Media di Dewan
22:43 Adi Sukemi, ST,MM: Pemangkasan Dana Publikasi Media Instruksi Pemerintah Pusat
21:57 Hardian Syahputra ST,MT: 15 Paket Pekerjaan Fisik T.A 2020 Sudah Selesai di Uplod di ULP
22:11 Ishar D Meminta Boikot Pemberitaan Kegiatan Seremonial Dewan
06:44 DPP MOI Yakini 210 Wartawan Siap Mengikuti Program UKW
20:06 AKBP Indra Wijatmiko Janjikan Umroh Gratis Untuk Penangkap Narkoba 2 Kg
22:26 Nophy T Suoth,SH,MH: Perkara Karhutla PT Adei Platations And Industry Memasuki Tahap II
02:37 AKBP Indra Wijatmiko,SH,SIK Irup Upacara Kenaikan Pangkat Personil Polres Pelalawan
04:04 LSM-KPK Meminta Keterlibatan Kasmarni di Kasus Hutan Bengkallis Dibuka Kembali
05:46 SYAMSIR Sosialisasikan Pencegah Covid-19 Melalui Lagu Ciptaanya Judul: Ayo Pakai Masker
20:23 Pesawat Tempur Milik TNI-AU Meledak dan Menimpa Pemukiman Masyarakat Kubang Jaya
20:28 Polsek Pkl Kuras Berhasil Tangkap 2 Pelaku Curanmor
19:31 AKP M.Faizal Ramzani Torehkan Prestasi dan Apresiasi Penangkapan Narkotika di Wilkumnya
03:26 Kapolres AKBP Indra Wijatmiko,SH,S.Ik Salurkan bantuan Sembako Beras Sebanyak 11 Ton
Home | Politik | Ekonomi | Olahraga | Pendidikan | Budaya | Hukum | Hiburan | Nasional | Internasional | Galeri Foto | Tokoh | Opini | Pekanbaru | Pelalawan | Dumai | Bengkalis | Siak | Kampar | Inhu | inhil | Kuansing | Rohul | Rohil | Meranti | Surat Pembaca | Redaksi